Akibat Video Ariel Peterpan

Cerita Dewasa berikut ini adalah kisah seks nyata yang gw alami sendiri gara- gara video Ariel Peterpan vs Luna Maya dan Cut Tari yang sedang marak beredar.

Berikut cerita sexnya, Pada tanggal 10 juni 2010, Gw mendatangi Hotel C yang terletak di dekat Pancoran Jakarta selatan dimana ada teman masa SMU menginap untuk sebuah keperluan workshop di Jakarta.

Teman cewek gw ini, dulu sempat dekat dengan gw pada masa-masa SMU.

Ternyata gadis idola gw ini hingga sekarang belum menikah, entah belum ada jodoh atau karena sebab lain Gw tak tau.

Maya (sebut saja demikian) saat ini bekerja di sebuah Perusahaan yang bergerak di bidang kelautan yang berbasis di Indonesia Timur.

Walau sering ke Jakarta, namun baru kali ini kami berjanji untuk bertemu, terima kasih facebook yang telah memungkinkan pertemuan ini terjadi! cerita sex dewasa berawal dari facebook!hihihi

Ok lanjut ke Cerita Dewasanya, Gw duduk di Lobby, memesan teh dan duduk menunggu Maya datang menemuiku.

Baru setengah batang rokok kuhisap, Maya datang.

Hmmm wajahnya masih menarik seperti dahulu, dengan mengenakan rok selutut yang agak ketat berwarna biru tua, blouse warna putih dan blazer senada rok, Maya tampak sebagaimana seharusnya seorang wanita karir berpakaian.

Hai Don … apa kabar ?
(Maya memanggilku Donny, nama akrabku di masa SMU karena memang kulitku lebih hitam daripada teman-teman lain)

Hai Maya… baik, sibuk terus ya ?

iya nih, ini juga baru kelar workshopnya, nih masih bawa materi… sahutnya sambil menunjukkan map plastik berisi dokumen.

Kamipun bersalaman dan cipika cipiki formalitas. Berbagai cerita pun mengalir lancar, hingga tak terasa sudah mendekati jam 20 malam. Maya pamit untuk mandi di kamarnya, dan setelah itu kami akan makan malam di luar.

Selesai mandi, Maya berganti kostum, kali ini celana jeans belel. sepatu ket putih dan kaos berwarna putih.

Dalam perjalanan menuju Rumah Makan Sunda yang memang tidak begitu jauh, kami lebih banyak diam. Berbagai kenangan masa lalu lebih ramai bermunculan di benakku, mungkin juga Maya .

Makanan telah dipesan, Gw pun leluasa memandang Maya . Masih cantik…

Don .. ngapain aja kamu sekarang ?

Ya.. gini-gini aja, jualan keliling Indonesia sahutku

enak dong.. kalo ke Bali mampir ya ke rumah.. kata Mayaa

ah.. nanti pacarmu sewot !

hahah .. mosok sama pacarku aja kok tGwt… iya kalo ada.. kalo gak ada ? wong Gw aja gak tGwt sama istrimu kok

hlo emang kamu gak punya pacar ?

sekarang sih gak ada… kemaren sempat ada, tapi ya gitu… setiap cowok yang dekat denganku selalu melarikan diri ketika Gw ajak serius, sama kaya kamu dulu !

eh Maya.. emang dulu kamu mau sama Gw ? bukannya surat-suratku gak pernah kamu balas ? ada kali 5 surat yang kukirim lewat pos ditujukan kepadamu …

Maya Aulia, SMU, jalan surat-surat itu intinya sih nembak kamu lah.. kalo bahasa anak sekarang

hlo, Gw gak pernah terima surat-surat itu Don ! gak satupun !

waduuuh… terus siapa yang baca ya ?

Makanya setelah kamu gak balas surat-suratku dan kamu bersikap seolah gak ada apa-apa sama Gw, ya Gw pikir kamu hanya mau berteman… makanya Gw heran, kenapa kamu komplain setiap malam minggu Gw gak main ke rumahmu… toh kita gak pacaran ..!

hmmm iya.. waktu itu Gw berharap, kamu ngajak Gw pacaran Don.. tapi gak pernah terucap sekalimatpun dari dirimu .. yang ada setelah lulus kamu malah pacaran sama siapa itu ..?

Teman kampusmu yang suka kau kenal-kenalin kemana-mana itu! Ketika hatiku berharap, ketika diriku siap … kau melarikan diri !

hmmm nanti dulu, Gw jadi ingat sama Bu Budi, guru BP dia pernah menegorku untuk belajar dulu jangan main surat-suratan … tapi waktu itu Gw gak perhatikan… ingat Gw sekarang namanya kan Maya Sirait !

Dipanggil Bu Budi karena kawin sama Pak Budi matematika ..jangan-jangan surat itu dia yang terima ! Mampus Gw !

ha ha ha ha ha ….. salah sendiri.. pake surat-suratan kaya jaman kuno ! ngomong langsung kenapa !

habis, Gw malu kan Maya… iya kalo kamu mau.. kalo nolak kan gak begitu malu kalo pake surat..

ya sudah… sudah jadi sejarah… he he he gimana keluargamu sekarang Don ?

Pembicaraanmu bergeser ke topik lain yang gak begitu penting, setelah makan, kami kembali ke hotelnya, kali ini agak jauh memutar di putaran Kuningan.

Ketika radio mobil membahas soal video mesumnya yang diduga dilGwkan oleh Ariel, Luna dan Cut, Maya bertanya,

emang itu beneran Don ? Ariel beneran ?

gak tau ah.. belum liat jelas juga sih… belum sempat liatnya

emang kamu punya ?

Ada tuh di laptop, yang katanya sama Cut Tari juga ada

Liat doong !

Ya ntar aja di Hotel, baterainya habis laptopku…

Masuk kamarnya, pintu kamar sengaja dibiarkan dibuka, dia belum nyaman lah berduaan dengan yang bukan muhrimnya. Kuberitahukan dimana file-file yang dia ingin lihat itu berada dan Gw mohon ijin menggunakan kamar mandinya untuk mandi.

Beberapa saat kemudian, Gw keluar dari kamar mandinya, bertelanjang dada, karena kaosku terjatuh tersiram shower. Tampak Maya sedang memiringkan kepalanya sambil menonton video yang tampaknya salah orientasi itu. Gw mendekat,

gambarnya bagus juga…

ooh itu beneran Cut Tari ya ?

iya kali.. Cut Tari yang mana juga gw gak apal

Liat deh.. matanya … bibirnya… tuh tuh

Gw mendekat, berdiri membungkuk dibelakang Maya ikut memperhatikan video yang sedang diputar. Ufff… luar biasa ! video itu benar-benar membuat Maya terpGw tak berkedip memperhatikan, sementara Gw di belakang mulai tegang dan pening.

Gw melangkah ke pintu, kututup pintu, gak enak ntar ada yang tau . Padahal karena memang Gw punya maksud lain.

keluarain luar aja.. ntar hamil…he he he Maya berkomentar ketika ada dialog di dalam video Mau Keluarin dimana ? terdengar.

Durasi video habis, Maya beranjak berdiri, menghela nafas dan memandangku ih.. kenapa liatnya begitu

Gak pa pa .. Gw kangen kamu Maya… baru kusadari betapa Gw bodoh saat itu, gak bilang langsung sama kamu

sudahlah..gpp kok.. sudah jadi sejarah.. toh kamu sekarang sudah menikah.. punya anak…

Mayaa gak sempat menyelesaikan kalimatnya, ketika tiba-tiba kucium bibirnya dan kukulum perlahan. Maya sedikit tercekat, ada penolakan .. ada hasrat… ada tantangan .. ada petualangan bercampur dalam respon Maya terhadap ciumanku.

Tiba-tiba, Maya mendorongku dan sebuah tamparan keras mendarat di pipi kiriku. Gw tak surut selangkahpun, kurengkuh dia dalam pelukan, kuciumi rambut kepalanya dan keningnya kemudiah ku peluk lagi erat. Maya mulai terisak…

kamu jahat Don… Gw mau kau apakan saja…. asal jangan pernah kau meninggalkanku !

iya beibz… andai Gw mengetahui waktu itu…

Kali ini, Gw terbawa oleh perasaan, air matGw mengalir dan Gw sedikit terisak. Maya mengusap airmatGw, kemudian mencium bibirku

Gw sayang dan kangen kamu… bisiknya

Ciuman bibir berdasar naluri dan penuh perasaan itu, terjadi sekian lama, rasanya memang beda ketika kau berciuman dengan seseorang yang benar-benar kau tau bahwa dia menyayangi dan membutuhkanmu, kau seakan tidak menginjak tanah.

Kali ini, hasrat dasar manusia mendorongku untuk melangkah ke tahap yang lebih jauh.

Kulucuti pakaiannya, kubaringkan di tempat tidur dan kujelajahi seluruh lekuk tubuhnya dengan bibir dan lidahku.

Payudaranya yang membulat dengan puting kecil coklat muda yang agak tenggelam itu kuhisap-hisap, kujilat-jilat dan kugigit-gigit hingga sekarang tampang sedikit menonjol.

Vaginanya yang hangat dan basah itu, juga kujelajahi dengan lidah dan bibirku. Maya menggigit bibirnya sendiri, mencengkeram bahuku dan mengetatkan jepitan

Kembali ciuman bibir kulGwkan, dengan bisikan-bisikan mantra ajaib asal bunyi di teDonanya. Maya meresponse lebih dahsyat kali ini, matanya terpejam penuh penghayatan.

Penetrasi kulGwkan perlahan, desakan pada vaginanya yang terasa sempit membutuhkan sedikit energi tambahan. Ketika terasa posisinya sudah nyaman, kudorongkan sekuat tenaga pinggulku untuk menyatukan Donga dan Yoni kami.

Maya berseru lirih…aaaaaaacccch…

MOT standar berlangsung sekitar 3 menit, kemudian Maya diatas, namun tampaknya dia belum begitu ahli, goyanganya belum memiliki irama yang indah.

Maya cenderung bergerak patah-patah dan menekan kuat pinggulku, tampaknya dia gemes. 2 menit WOT yang tidak terlalau lancar, wajah Maya sudah memerah dan matanya semakin sayu.

Mayaa kutidurkan tengkurap, pinggulnya kuangkat hingga agak nungging, kuganjal bantal dan kemudian kulakan penetrasi lagi.

Vaginanya sudah sangat licin, goyangan dengan rpm tinggi kulGwkan beberapa saat, ketika terasa dinding pertahananku sudah mulai melemah pertanda akan tumpahnya jutaan calon jenderal ke dalam vaginanya.

Kurobah posisi, kali ini miring, kaki kanan Maya lurus, kaki kirinya menekuk ke depan, badannya miring dan Gw bisa leluasa memandang payudaranya yang bergoyang-goyang ketika kusodokkan penisku.

jangan pernah tinggalkan Gw ya beib… aaah uuuh… oohh

iya… tak akan pernah Gw meninggalkanmu lagi…uuph oooh

temani Gw terus…. walau kamu berkeluarga Gw tak peduli … kamu atur gimana caranya… aah aah… aauuw ssshhh

iya beib.. Gw ngerti.. uuuh.. ahhhh mau keluar nih…

mau keluarin dimana ? bisik Maya sambil terengah-engah. Sesaat seakan Gw pernah mendengar kalimat itu dan juga posisi ini.. de javu .. tapi entahlah.

Gw jawab dengan tindakan, kusemprotkan seluruh sperma yang tersedia saat itu ke dalam rahim Maya . Maya kemudian menjerit tertahan ooooooggghhh

Kupeluk Maya erat, kuciumi dia kemudian kami tertidur. Ketika Gw terbangun, beberapa saat kemudian tampak lelehan sperma putih bercampur darah merah tua mengalir dari selangkangan Maya . Maya masih tertidur…

Gw ambil HP, mengirimkan sms RI 1 say.. Gw nungguin ngedit on line ya .. di studio kayaknya sampai pagi

Setelah ada jawaban ok..Gw tidur.. ngantuk nich…mmuuuach Gw pun kembali tidur memeluk Maya .

Jam 5 subuh, Maya membangunkanku .. Gw bisa hamil nih Don …

hmmm iya… gumamku mengantuk

jebol juga perawanku nih ..

hmmm iya… gumamku lagi

Don ! bangun ! harus bagaimana ini !! Dasar kebooo tidur melulu !

Gw terbangun seketika, otakku berputar dan berbagai Rencana Dewasa telah tersedia disana. Cari Postinor 2 di apotik buat Maya , agar gak hamil, menemaninya lagi malam berikutnya … dan mengantarnya ke Bandara Jumat ini…

Cerita Dewasa gara gara Video bokep Ariel Peterpan Vs Lunamaya dan Cut Tari demikian hebat buat kami yang sudah dewasa ini… bagaimana anak-anak dibawah umur yang mendapatkannya?

author